Ayat Dan Tema Pada Juz 1 Al-Quran Yang Luar Biasa

Divisi utama pengorganisasian Al-Qur’an adalah ke dalam beberapa bab (surah) dan ayat (ayat). Al-Quran juga dibagi menjadi 30 bagian yang sama, yang disebut juz ‘(jamak: ajiza). Divisi juz ’tidak jatuh secara merata di sepanjang baris bab, tetapi ada hanya untuk membuatnya lebih mudah untuk mempercepat bacaan menjadi jumlah harian yang sama selama periode satu bulan. Ini sangat penting selama bulan Ramadhan ketika dianjurkan untuk menyelesaikan setidaknya satu bacaan lengkap dari Quran dari depan ke belakang.

Bab dan Ayat Termasuk dalam Juz ‘1

Ayat dalam Juz '1
ilustrasi Ayat dalam Juz ‘1 (photo: pixabay.com)

Juz ‘pertama dari Al-Quran dimulai dari ayat pertama bab pertama (Al-Fatiha 1) dan berlanjut separuh jalan melalui bab kedua (Al Baqarah 141).

Bab pertama, yang terdiri dari delapan ayat, adalah ringkasan iman yang diungkapkan oleh Tuhan kepada Mohammad ketika ia berada di Mekah (Mekah) sebelum migrasi ke Madinah. Sebagian besar ayat bab kedua terungkap pada tahun-tahun awal setelah migrasi ke Madinah, pada saat komunitas Muslim membangun pusat sosial dan politik pertama.

Kutipan Penting Dari Juz ‘1

Mencari bantuan Tuhan dengan ketekunan dan doa yang sabar. Memang sulit, kecuali bagi mereka yang rendah hati – yang mengingat kepastian bahwa mereka akan bertemu Tuhan mereka, dan bahwa mereka harus kembali kepada-Nya. (Al-Quran 2: 45-46)

Katakanlah: ‘Kami percaya kepada Tuhan, dan wahyu yang diberikan kepada kami, dan kepada Abraham, Ismael, Ishak, Yakub, dan Suku-suku, dan yang diberikan kepada Musa dan Yesus, dan yang diberikan kepada semua nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak membuat perbedaan antara yang satu dengan yang lainnya, dan kami tunduk kepada Tuhan. ‘”(Al-Quran 2: 136)

Tema Utama Juz ’1

Tema Utama Juz ’1
ilustrasi Tema Utama Juz ’1 (photo: pixabay.com)

Bab pertama disebut “Pembukaan” (Al Fatihah). Ini terdiri dari delapan ayat dan sering disebut sebagai “Doa Tuhan” Islam. Bab ini secara keseluruhan berulang kali dibacakan selama doa sehari-hari seorang Muslim, karena meringkas hubungan antara manusia dan Tuhan dalam ibadah. Kita mulai dengan memuji Tuhan dan mencari bimbingan-Nya dalam semua hal dalam hidup kita.

Al-Quran kemudian melanjutkan dengan bab terpanjang dari wahyu, “Sapi” (Al Baqarah). Judul bab ini merujuk pada sebuah kisah yang diceritakan dalam bagian ini (dimulai pada ayat 67) tentang para pengikut Musa. Bagian awal dari bagian ini menjabarkan situasi umat manusia sehubungan dengan Tuhan. Di dalamnya, Allah mengirimkan petunjuk dan rasul, dan orang-orang memilih bagaimana mereka akan merespons: mereka akan percaya, mereka akan menolak iman sama sekali, atau mereka akan menjadi orang-orang munafik (berpura-pura percaya di luar sementara menyembunyikan keraguan atau niat jahat di dalam).

Juz ‘1 juga memuat kisah penciptaan manusia (salah satu dari banyak tempat di mana ia disebut) untuk mengingatkan kita akan banyak karunia dan berkat Tuhan. Kemudian, kami diperkenalkan dengan cerita tentang orang-orang sebelumnya dan bagaimana mereka menanggapi bimbingan dan rasul Allah. Referensi khusus dibuat untuk Nabi Ibrahim, Musa, dan Yesus, dan perjuangan yang mereka lakukan untuk membawa bimbingan kepada umat mereka.

Belajar Quran menjadi mudah akhir-akhir ini dengan banyak sumber untuk belajar Quran baik online maupun offline. Dengan fasilitas seperti Mp3 al quran per juz dan fitur Unduh Quran di internet Anda dapat belajar Quran di mana saja, kapan saja, cukup dengan mendengarkan audio Quran dari smartphone Anda.

Mendengarkan Al-Quran adalah sunnah dan salah satu perbuatan termudah yang dapat Anda lakukan untuk menerima berkah Allah. Sebagaimana dinyatakan dalam Al-Quran:

‘… jadi beri kabar baik kepada hamba-hamba-Ku, mereka yang mendengarkan kata dan kemudian mengikuti yang terbaik dari itu … ‘(Al-Quran: 39.17-18)

Selain itu, ternyata mendengarkan Al-Quran memberi banyak manfaat bagi tubuh dan jiwa Anda, sebagaimana dikonfirmasi oleh penelitian. Ya, ada alasan ilmiah di balik ini. Enrick William Duve, seorang ilmuwan yang menemukan bahwa suara gelombang dapat mempengaruhi otak secara positif dan negatif. Otak kita bereaksi terhadap suara secara berbeda tergantung pada getaran yang ditimbulkannya. Sel-sel otak kita bergetar secara ritmis secara seimbang sejak kita masih bayi. Jika ada kelainan yang terjadi pada program ini, tubuh kita akan bereaksi terhadap kekurangan sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan penyakit.

Ternyata gelombang suara yang seimbang dan berirama memiliki efek positif pada tubuh. Itulah sebabnya getaran gelombang suara sekarang umum digunakan oleh terapis untuk mengobati pasien yang menderita penyakit kronis seperti kanker. Selain itu, terapi suara juga berguna untuk mengobati beberapa penyakit psikologis seperti Skizofrenia, Kecemasan, masalah tidur dan beberapa kebiasaan buruk seperti merokok dan kecanduan narkoba. Orang yang menderita penyakit ini sering diobati dengan terapi gelombang suara oleh terapis mereka. Ini membantu mengurangi gejala dan menyembuhkan penyakit.

Mendengarkan Al-Quran memberikan efek positif yang sama. Itu karena gelombang suara dari pembacaan Alquran adalah ritmis, dan itu membantu untuk menyeimbangkan kembali sel-sel otak yang pada gilirannya akan meningkatkan kemampuan dan kinerja otak kita. Yang perlu Anda lakukan adalah mendengarkan Quran dibacakan. Tidak ada upaya dalam mendengarkan, kan? Anda dapat mendengarkan audio Al-Quran saat mandi, memasak, jogging, mengemudi atau bahkan melakukan pekerjaan Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *